Loading...

PT. Surya Energi Indotama

Logo Surya Energi
Sei

Town Hall Meeting Vol 1 tahun 2024 : Capaian Kinerja Tahun 2024 dan Formasi Baru SEI 1 Trilyun

  • Sei

By Admin

January 19, 2024

Dalam suasana penuh keharuan dan semangat, Town Hall Meeting Vol 1 Tahun 2024 yang di selenggarakan di ruang santai SEI menjadi saksi momen penting perpisahan dengan salah satu pioneer pendiri SEI, Bapak Ir. Petrus Tri Bakti Nurharyadi atau sering dikenal dengan Tri Bakti yang sudah memasuki masa purna bakti.

Dalam perjalanan panjangnya Tri Bakti telah memberikan kontribusi besar dalam memajukan perusahaan. Tak lupa ucapan terima kasih disampaikan oleh karyawan SEI dengan memberikan penghormatan berupa bunga sebagai tanda perpisahan. Turut serta Direktur Utama I Made Sandika Dwiantara dan jajaran direksi lainnya yang memberikan penghargaan dan cinderamata sebagai tanda terima kasih atas dedikasinya selama ini.

Setelah momen perpisahan, Town Hall Meeting memasuki sesi inti dengan paparan capaian tahun 2023 dan rencana strategis untuk tahun 2024. Rangkaian presentasi dari seluruh jajaran direksi memberikan gambaran komprehensif tentang pencapaian kinerja perusahaan serta merinci program-program unggulan yang akan dijalankan dalam upaya mencapai tujuan besar.

Dalam salah satu sambutannya, Direktur Utama I Made Sandika Dwiantara menyampaikan harapannya untuk tahun 2024 yaitu agar tahun 2024 menjadi masa gemilang bagi SEI. “Keterlibatan aktif, loyalitas, dan kerjasama dari seluruh karyawan diharapkan menjadi kunci utama kesuksesan perusahaan.” Dalam sesi yang sama, harapan besar tersemat dalam benak semua peserta Town Hall Meeting dengan memberikan tepuk tangan dengan penuh semangat.

Rangkaian acara selanjutnya di akhiri dengan sesi tanya jawab dan doa. Berharap agar semua kerja keras yang sudah kita lakukan di tahun sebelumnya menjadi berkah dan menjadikan refleksi diri agar di tahun 2024 SEI bisa mencapai performa maksimal.

Sebagai bentuk semangat dan komitmen bersama untuk meraih kesuksesan besar di masa depan acara ditutup dengan digaungkanya yel-yel, yaitu “SEI 1 Trilyun? Gaspool!”

Semoga ini akan menjadi pembakar semangat seluruh karyawan SEI untuk menghadapi tahun 2024 mendatang.

Sei

Sharing Session SEI Dengan Penerima Beasiswa Luar Negeri Indonesia Maju

  • Sei

By Admin

August 6, 2023

Bandung (02/08) – Sebagai rangkaian dari kegiatan Program Persiapan S1 Luar Negeri dari Beasiswa Indonesia Maju (BIM) yang diselenggarakan oleh Pusat Prestasi Nasional (PUSPRESNAS) Kementrian Pendidikan, Kebudayaan, Riset, dan Teknologi dimana Sekolah Teknik Elektro dan Informatika – Institut Teknologi Bandung (STEI ITB) menjadi salah satu tuan rumah pelaksana Summer Program memilih PT Surya Energi Indotama menjadi salah satu tempat untuk melakukan kunjungan industri.

Kunjungan industri ini diikuti oleh lima belas siswa lulusan Sekolah Menengah Atas yang terpilih se-Indonesia dengan agenda kunjungan berupa sharing session terkait dengan kompetensi di bidang keilmuan Teknik Elektro serta kegiatan kerekayasaan yang dilakukan di perusahaan. Di samping itu, peserta dapat pula mengamati secara langsung produk yang dihasilkan oleh SEI serta tour company.

Sharing session yang dipandu oleh Pjs Manager Corporate Secretary SEI, Muhamad Dedi Leman lengkap dengan pemateri yang disampaikan oleh Kharisma Surya Gautama selaku Pjs General Manager Engineering yang memberikan pengetahuan seputar produk dan implementasi produk SEI lengkap dengan pengalaman selama menyelesaikan proyek khususnya di kawaasan daerah tertinggal.

“Sharing session di SEI asyik, kami mendapatkan pengetahuan baru yang sebelumnya tidak kami dapatkan di bangku sekolah juga lebih optimis terhadap peluang karir di masa depan, mudah-mudah nanti setelah lulus saya bisa bergabung di SEI”, ungkap salah satu siswa peserta Summer Program**

Sei

SEI Bangun PLTS Atap di 3 Bandara Internasional Guna Dukung Green Energy di Industri Aviasi

  • Sei

By Admin

April 28, 2023

PT Surya Energi Indotama (SEI) kembali menunjukkan konsistensinya dalam dalam mendukung penggunaan green energy atau Energi Baru Terbarukan (EBT) di Indonesia. Sebagai perusahaan energi di Indonesia, SEI telah melakukan pembangunan Pembangkit Listrik Tenaga Surya (PLTS) Atap di 3 Bandara Internasional PT Angkasa Pura II, yaitu Bandara Soekarno Hatta Cengkareng, Kualanamu Medan, dan Banyuwangi. Penandatanganan perjanjian kerja sama telah dilakukan pada 26 November 2021 dengan target penyelesaian pembangunan di akhir tahun 2022. Kerja sama ini merupakan langkah nyata dari 3 stakeholder utama pembangunan PLTS, yaitu PT Angkasa Pura II, SEI, dan PT Pertamina Power Indonesia (PPI).

Pembangunan ini juga merupakan realisasi transisi energi menuju EBT dengan target kapasitas 26,3 MWp pada 2025 di 20 bandara PT Angkasa Pura II. Pembangunan yang sejalan dengan program Global Net Zero Carbon Emissions pada 2050 yang dicetuskan Airport Council International (ACI) dan mendapat dukungan dalam 41st Assembly of the International Civil Aviation Organization (ICAO) yang berlangsung pada 27 September – 4 Oktober 2022 di Montreal, Kanada. Ini menjadi langkah awal PT Angkasa Pura II untuk mencapai target bauran energi di industri aviasi yang dicanangkan. 

Total kapasitas PLTS di 3 Bandara tersebut adalah sebesar 2,39 MWp. Masing-masing terdiri dari 1.5 MWp di Bandara Soekarno Hatta, 862 kWp di Bandara Kualanamu, dan 35 kWp di Bandara Banyuwangi. SEI berperan selaku kontraktor pelaksana bekerja sama dengan PPI untuk mendanai pembangunan PLTS di 3 bandara tersebut.

Pembangunan Pembangkit Listrik Tenaga Surya (PLTS) Atap di Bandara Banyuwangi, Bandara Kualanamu, dan Bandara Soekarno Hatta saat ini telah selesai 100%. Selain kontribusi langsung pada transisi energi baru terbarukan, PLTS di 3 bandara ini juga dipamerkan sebagai portofolio bahwa Indonesia telah menerapkan energi bersih di sektor Aviasi melalui PLTS Atap yang dipasang di bandara-bandara. Masyarakan dapat melihatnya secara langsung dari pesawat ketika landing maupun take off.

PLTS Atap ini ditargetkan mampu menghasilkan energi 58.8 GWh selama beroperasi 20 tahun ke depan. Dampak positif ini diharapkan menjadi penjaga asa untuk mencapai Net Zero Carbon Emission pada 2050 di sektor aviasi, serta menjadi benchmark penerapan bandara berkonsep green airport.

Sei

G20 dan Transisi Energi

  • Sei

By Admin

December 26, 2022

Perhelatan akbar G20 Bali pada Juni-November 2022 lalu telah sukses dilaksanakan. Sebuah prestasi ditorehkan dengan hadirnya 17 kepala negara peserta pada acara puncak di tengah situasi sulit dunia. Adapun anggota G20 adalah Afrika Selatan, Amerika Serikat, Arab Saudi, Argentina, Australia, Brazil, India, Indonesia, Inggris, Italia, Jepang, Jerman, Kanada, Korea Selatan, Meksiko, Prancis, Rusia, Tiongkok, Turki, dan Uni Eropa.

Dalam KTT ini, beragam hasil konkrit berhasil disepakati sebagai solusi berbagai isu global. Salah satunya ialah transisi energi berkelanjutan. Transisi energi berkelanjutan merupakan salah satu isu prioritas dalam KTT G20 karena menjadi bagian dari solusi kunci mengatasi krisis energi global yang sedang terjadi.

Negara peserta sepakat untuk mempercepat transisi energi, termasuk memastikan tercapainya target pembangunan global berkelanjutan di tahun 2030. Khususnya untuk akses energi modern yang handal, berkelanjutan, dan terjangkau bagi semua. Seperti yang diketahui saat ini, transisi energi berkelanjutan memiliki peran begitu penting bagi perubahan iklim dunia.

KTT G20 Bali menekankan pentingnya pengembangan teknologi dan infrastruktur yang inovatif dan terjangkau. Hal ini bertujuan untuk mendukung transisi energi, termasuk pentingnya kerja sama transfer pengetahuan dan inovasi teknologi. Selain itu, kesepakatan berlanjut untuk saling meningkatkan investasi dan mendorong aliran dana kepada negara berkembang guna mempercepat transisi energi dan memperkuat kerja sama.

Percepatan transisi energi ini berprinsip mempertimbangkan keuntungan bagi semua pihak tanpa ada yang tertinggal dalam prosesnya. Prinsip-prinsip tersebut yaitu:

  1. Memperkuat kepercayaan dan kejelasan dalam perencanaan, pelaksanaan, dan evaluasi secara nasional
  2. Meningkatkan ketahanan energi, stabilitas pasar, dan keterjangkauan
  3. Mengamankan pasokan energi dan infrastruktur
  4. Mengamankan sistem yang tangguh, berkelanjutan, dan andal
  5. Meningkatkan pelaksanaan efisiensi energi
  6. Mendiversifikasi sistem dan bauran energi
  7. Menurunkan emisi dari semua sumber energi

Disamping itu, tantangan yang perlu dihadapi adalah masalah dana selain masalah teknis seperti penguasaan teknologi, waktu pelaksanaan proyek, dan kesiapan industri pendukungnya. Transisi energi membutuhkan dana yang tidak sedikit, termasuk untuk mempercepat waktu pensiunnya Pembangkit Listrik Tenaga Uap (PLTU). Dalam mengatasi tantangan tersebut, Indonesia berupaya melakukan sejumlah terobosan antara lain penerbitan Peraturan Presiden Nomor 112 Tahun 2022 mengenai Percepatan Pengembangan Energi Terbarukan untuk Penyediaan Tenaga Listrik. Dengan adanya G20, inilah penguatan komitmen Indonesia dan dunia untuk mewujudkan dunia lebih baik dengan mempercepat proses transisi energi menuju energi bersih dan baru terbarukan.

Sumber: https://migas.esdm.go.id/post/read/menteri-energi-g20-harapkan-percepatan-transisi-energi-jadi-komitmen-bersama-dalam-ktt

Sei

AL Kharsaah, PLTS 800 MWp yang Digunakan Pada Piala Dunia Qatar 2022

  • Sei

By Admin

October 26, 2022

Sejak diresmikan FIFA sebagai tuan rumah Piala Dunia 2022, Qatar serius membangun infrastruktur secara masif. Sekitar Rp 3.140 Triliun dihabiskan Pemerintah Qatar untuk menyukseskan gelaran Piala Dunia di negerinya. Nilai fantastis tersebut menjadikan FIFA World Cup 2022 sebagai penyelenggaraan piala dunia termahal sepanjang masa.

Selain membangun infrastruktur seperti stadion, hotel, bandara, dan sarana telekomunikasi, Qatar juga serius membangun pembangkit energi listrik ramah lingkungan. Salah satunya, PLTS Al Kharsaah dengan Kapasitas 800 MWp. Pembagkit Listrik Tenaga Surya yang dibangun untuk menyuplai kebutuhan energi selama perhelatan piala dunia berlangsung.

Al Kharsaah, PLTS pertama di Qatar yang memiliki kapasitas 800 MWp dengan luas area 10 kilometer persegi. Berjarak 80 km dari barat Ibu Kota Doha, PLTS ini dikembangkan oleh perusahaan minyak dan gas multinasional terintegrasi asal perancis yaitu Total Energies dan Qatar Energy bersama Marubeni sebagai mitra nya. 

Al Kharsaah mengintegrasikan 2 juta modul bifacial seri LONGi Hi-MO dengan efisiensi tinggi yang dipasang pada pelacak sumbu tunggal. Panel ini juga dilengkapi dengan sel Fotovoltaik di kedua sisi yang memungkinkan menangkap sinar matahari langsung di 1 sisi dan menangkap sinar yang dipantulkan di tanah oleh sisi lain sehingga listrik dapat diproduksi optimal.

Qatar meresmikan Al Kharsaah pada 18 Oktober 2022. Al Kharsaah mampu menyediakan kebutuhan listrik hingga 10% dari pasokan energi di Qatar, termasuk ketika Piala Dunia 2022 berlangsung.

Menteri Energi dan Presiden Qatar Energy, Saad Sherida Al Kaabi menuturkan bahwa Al Kharsaah merupakan salah satu PLTS terbesar di Timur Tengah. Keberadaannya mampu menjadi kebanggaan tersendiri bagi masyarakat Qatar yang mulai berkomitmen menggunakan energi non fosil.

Terakhir, Patrick Pouyanne sebagai Chairman and Chief Executive Officer Total Energies mengatakan bahwa proyek raksasa ini berkontribusi pada peta jalan keberlanjutan Qatar. Al Kharsaah membuktikan kemampuan Total Energies dalam mendukung negara-negara produsen minyak dalam transisi energi mereka. Misi menggabungkan gas alam dan energi matahari untuk memenuhi permintaan listrik yang terus meningkat. Menurutnya, keberhasilan tersebut membawa pihaknya lebih dekat pada tujuan meningkatkan kapasitas produksi 35 GW pada 2025 mendatang.

sumber: kora-jakarta.com, mediaedukasi.id, liputan9.com, listrikindonesia.com, energynews.portal.id, republika.co.id, merdeka.com, finance.detik.com

Sei

Gampang-Gampang Susah, Ini Tips Merawat PLTS Atap yang Perlu Diketahui

  • Sei

By Admin

September 5, 2022

Siapa disini yang sudah memasang PLTS Atap di rumah? Untuk kamu yang sudah pasang, jangan lupa untuk merawat panel surya agar performanya tetap maksimal. Bagaimana caranya?

Merawat PLTS Atap bisa dibilang gampang-gampang susah. Pada dasarnya, sistem PLTS bersifat diam atau tidak berpindah-pindah. Maka, tidak banyak jenis perawatan yang dibutuhkan. Hal ini juga membuat potensi kerusakan fisik terbilang minim. Namun kendati demikian, PLTS tetap memerlukan perawatan berkala, baik mingguan, bulanan, atau semesteran. Untuk merawat PLTS, kamu bisa lakukan beberapa tips berikut.

Kuncinya,pastikan panel surya tetap bersih. Area permukaan panel surya adalah bagian paling utama. Pastikan area permukan panel surya tidak tertutupi oleh debu, kotoran burung, atau daun kering yang berpontensi menghalangi paparan sinar matahari.

Bersihkan Dengan Air Mengalir

Pada dasarnya, panel surya yang terpasang miring bisa bersih sendirinya saat diguyur hujan lebat. Namun apabila debu sudah mulai menebal, khususnya karena kemarau panjang, kamu bisa membersihkannya dengan air yang mengalir dan lap yang lembut. Air yang digunakan pun diusahakan air bersih. Apabila ingin menggunakan sabun, campurkan cairan sabun ke air terlebih dahulu. Hindari menuang langsung sabun ke panel karena zat kimia yang terkandung dikhawatirkan malah membekas dan sulit dibersihkan.

Gunakan Alat Pembersih yang Lembut

Menggunakan sikat yang keras tidak baik bagi panel surya. Oleh karenanya, gunakan alat pembersih seperti lap pel atau kanebo untuk menghindari goresan di lapisan kaca yang mampu memengaruhi efektivitas penyerapan sinar matahari.

Lakukan Pembersihan Pada Pagi atau Sore Hari

Saat siang hari, sistem PLTS sedang bekerja secara maksimal. Jika cuaca sedang terik, panel surya berada dalam kondisi panas. Ketika pembersihan dilakukan siang hari, hal ini bisa mengganggu efektivitas produksi listrik dan juga bisa membuatmu kepanasan. Lakukan pembersihan pada pagi atau sore hari dimana cuaca relatif lebih sejuk.

Perhatikan Komponen Lainnya

Tidak hanya permukaan panel saja, komponen PLTS lainnya pun perlu kamu perhatikan. Pastikan kabel yang ada di dekat panel tetap berada di tempat semestinya. Jangan pula menutupi panel surya. Bersihkan juga inverter PLTS dari debu-debu untuk menghindari kotoran yang bisa mengurangi performa sistem PLTS.

Lakukan Monitoring PLTS Secara Berkala

Memasang sistem monitoring untuk PLTS Atap di rumahmu bisa membuatmu lebih mudah dalam mengetahui performa PLTS yang dimiliki. Dengan mengetahui rekam jejak seperti energi yang dihasilkan setiap periode waktu tertentu, kamu bisa menganalis apabila terjadi penuruan performa atau masalah lainnya.

Monitoring atau pengecekan ini bisa dilakukan sendiri dengan form checklist yang sebelumnya sudah dibuat. Apabila merasa kesulitan, kamu juga bisa meminta jasa professional untuk melakukan maintenance pada PLTS Atap di rumahmu. SEI melalui produk jasa LenSOLAR menyediakan jasa maintenance bagi PLTS Atap di rumah dengan pelayanan terbaik dan harga yang terjangkau. Untuk informasi lebih lanjut terkait jasa perawatan PLTS, hubungi contact person yang tertera di website www.suryaenergi.com !Nah, sekarang kamu sudah tahu kan cara merawat PLTS Atap di rumahmu? Masih mudah bukan? Ayo gunakan PLTS Atap dan terus dukung penggunaan energi baru terbarukan di sekitar kita!

Sei

Riset PLTS Apung: BRIN, SEI, dan Gani Arta Peduli Pemanfaatan Sumber Daya Energi yang Ramah Lingkungan

  • Sei

By Admin

August 16, 2022

Indonesia merupakan negara yang kaya akan sumber daya, salah satunya sumber daya energi. Mulai dari minyak bumi, panas bumi, ombak, angin, matahari, dan lainnya. Pemanfaatan sumber daya energi yang maksimal dan ramah lingkungan akan menghasilkan kebermanfaatan bagi masyarakat serta keseimbangan bagi alam. Hal tersebut dapat terwujud ketika masyarakat paham atas pengelolaan berbasis lingkungan dengan bantuan ilmu pengetahuan dan teknologi.

Demi mewujudkan pemanfaatan sumber daya energi yang maksimal dengan menggunakan teknologi terkini, Badan Riset dan Inovasi Nasional (BRIN), PT Surya Energi Indotama (SEI), dan Gani Arta Dwitunggal sepakat untuk melakukan kerja sama Riset tentang Penerapan Sistem Pembangkit Listrik Tenaga Surya (PLTS) Terapung di Atas Permukaan Air. Penelitian yang dimulai sejak Juli 2022 ini bertempat di Kawasan PUSPIPTEK BRIN Serpong, tepatnya di area sekitar Danau Masjid Bahrul Ulum.

Pada proyek bersama ini, BRIN melalui Organisasi Riset Energi dan Manufaktur berperan sebagai pelaksana teknis penelitian, pengembangan, pengkajian, dan penerapan penelitian berdasarkan Pasal 10 dan 11 Peraturan BRIN No. 7 Tahun 2022. Adapun SEI dan Gani Arta Dwitunggal menjadi perusahaan yang mensupport kebutuhan komponen penelitian Tim Riset BRIN. Salah satunya, SEI memberikan 16 Panel Modul Surya beserta dengan relnya, dan Gani Arta Dwitunggal memberikan sistem pengapung (floater) untuk peletakkan modul tenaga surya.

Penelitian ini memiliki tujuan besar untuk memanfaatkan energi matahari yang berpotensi besar di Indonesia. Semakin tingginya pembangunan di kawasan darat menjadi pemukiman atau industri, pemanfaatan area perairan dengan sistem PLTS Apung bisa menjadi solusi pemanfaatan energi baru terbarukan. Analisi kinera dari penelitian ini adalah perihal kesetimbangan energi, kajian karkteristik modul fotovoltaik yang mencakup efisiensi, kondisi fisik temperature dan kondisi visual,  karakteristik kondisi air yang nantinya akan tertutup modul fotovoltaik, kondisi fisik floater (warna, kekuatan, dan ketahanan), serta temperature ambient.

Harapannya, penelitian ini akan menjadi proyek bersama yang menghasilkan sebuah penemuan ilmu pengetahuan dan teknologi yang dapat diimplementasikan untuk pemanfaatan sumber daya energi yang maksimal dan ramah lingkungan. Selain itu, segala proses dari penelitian ini dapat menjadi pengalaman bagi seluruh pihak untuk melanjutkan konservasi energi di bidang yang sama di masa mendatang.

Sei

7 Bulan Terpasang, Saung Tenaga Surya Taman Tegallega Kian Bermanfaat untuk Masyarakat

  • Sei

By Admin

August 5, 2022

Sebanyak 5 unit saung tenaga surya Program CSR PT Len Industri dan PT Surya Energi Indotama (SEI) telah terpasang di Taman Tegallega Bandung sejak Januari 2022 lalu. Diresmikan oleh Wali Kota Bandung, keberadaan Saung Tenaga Surya ini kian memberikan manfaat bagi warga pengunjung Taman Tegallega. Beberapa warga yang biasa berolahraga di Taman Tegallega memanfaatkan saung ini untuk beristirahat usai lelah berlari mengelilingi tugu Bandung Lautan Api. Tak hanya itu, mereka pun bisa mengisi baterai HP dari charging port yang telah disediakan di meja saung.

Berdasarkan penuturan warga, mereka sangat terbantu dengan keberadaan saung tenaga surya ini. “Ya bermanfaat untuk istirahat setelah olahraga atau untuk ngecas HP,” ujar salah seorang warga. Atau juga petugas keamanan yang merasakan manfaat lainnya dari lampu penerangan otomatis yang terpasang di saung dan akan menyala pada saat malam hari. “Sangat terbantu, khususnya ketika sedang jaga piket. Karena kan disini ada beberapa yang lampu penerangan umumnya tidak nyala.”

Melihat antusiasme pengunjung Taman Tegallega dan juga kebermanfaatan Saung Tenaga Surya yang bisa dirasakan langsung oleh warga, PT SEI akan terus melanjutkan Program CSR ini dengan memasang kembali 5 titik saung di Taman Tegallega Bandung. Hal ini dirasa merupakan strategi yang baik untuk memberikan manfaat dan meningkatkan CSV (Corporate Shared Value) dari program yang digulirkan.

Terakhir, mengingat atas apa yang telah disampaikan pada saat peresmian Januari lalu, Saung Tenaga Surya ini adalah wujud inovasi karya anak bangsa, khususnya warga Bandung dalam mengimplementasikan teknologi ramah lingungan dan green energy. Selain itu, Saung Tenaga Surya ini akan mendukung Pemkot Bandung dalam implementasi program “Bandung Caang Baranang” yang dicanangkan.

Sei

Pengembangan PLTS Atap di Sektor Rumah Tangga dan Industri Masih Harus Dikembangkan

  • Sei

By Admin

June 16, 2022

Pemanfaatan Pembangkit Listrik Tenaga Surya (PLTS) Atap saat ini sudah tidak asing lagi di masyarakat tentang kegunaannya yang mampu memberikan penghematan listrik. Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral menerangkan bahwa potensi PLTS Atap yang masih bisa dikembangkan di Indonesia mencapai 32,5 gigawatt (GW). Sektor rumah tangga mengambil potensi paling banyak yakni sebesar 19,8 GW, lalu diikuti sektor bisnis 5,9 GW, sektor industri 1,9 GW, dan sektor pemerintah sebesar 0,3 GW.

Direktur Aneka Energi terbarukan Kementerian ESDM Andriah Feby Misna mengatakan pemanfaatan atap-atap sebagai penempatan PLTS menjadi solusi untuk pembangunan PLTS yang biasanya memakan lahan cukup luas. Dengan adanya PLTS Atap selama ini Andriah berharap biaya untuk pengadaan lahan PLTS dapat dikurangi, beriringan dengan program pemerintah untuk implementasi PLTS Atap yang ditargetkan mencapai 3,61 GW pada tahun 2025 nanti.

Di sisi lain, pada sektor industri, penggunaan PLTS Atap akan menaikkan daya saing industri di Indonesia. Apalagi Uni Eropa berencana menerapkan mekanisme penyesuaian batas karbon yang akan berdampak terhadap ekspor Indonesia ke Uni Eropa.

Dalam pertemuan terpisah, Direktur INDEF (Institute for Development of Economic and Finance) Beryl Martawadaya mengatakan bahwa untuk hal energi baru terbarukan, pemerintah harus melihat secara komprehensif, salah satunya dalam sudut pandang dampak perekonomian untuk Indonesia.

Per April 2022, pengguna PLTS Atap yang terdaftar di seluruh Indonesia masih mencapai 5.547 pelanggan dengan kapasitas 0,06 GW yang didominasi oleh sektor rumah tangga. Dari lokasinya, Jawa Barat mendominasi sebagai pelanggan PLTS Atap tertinggi, disusul oleh Jakarta, Jawa Tengah, dan Yogyakarta.

Komponen PLTS Atap meliputi modul surya, inverter, sambungan listrik pelanggan, sistem pengaman, dan meter kWh ekspor-impor. Tujuan dan manfaat dari PLTS Atap yakni sebagai solusi penghematan tagihan listrik pelanggan, mendapat pasokan listrik dari energi bersih yakni Energi Baru Terbarukan, dan sekaligus berkontribusi menurunkan efek emisi gas rumah kaca.

Untuk mewujudkan pengembangan PLTS Atap baik di sektor rumah tangga maupun industri, pemerintah harus bersinergi dengan seluruh pihak yang terlibat. Mulai dari pada perusahaan pengembang energi surya, kalangan industri, manufaktur, hingga konsumen. Pemerintah harus menetapkan kebijakan yang mendukung dan menguntungkan seluruh pihak demi mencapai tujuan baik bersama.

Sei

Inovasi Penggunaan Panel Surya Dalam Konsep Urban Farming

  • Sei

By Admin

October 28, 2021

Bandung, (14/10/2021) Dinas Ketahanan Pangan dan Pertanian Kota Bandung melakukan Peresmian Pekarangan Pangan Lestari (P2L), Aksi Mitigasi Inflasi Hortikultura (AMIH) dan Bandung Menanam Jilid III yang bertempat di pekarangan Masjid Riyadhul Jannah Komplek De Marrakesh, Kecamatan Rancasari, Kota Bandung.

Acara yang dihadiri oleh Walikota Bandung ini sekaligus menjadi momen peluncuran teknologi terbarukan yang dinamai Solar Farming berfungsi sebagai proses bercocok tanam dalam hal ini penyiraman di lokasi Urban Farming tersebut.

Teknologi ini didukung penuh oleh PT Surya Energi Indotama dimana panel surya yang digunakan bersistem hybrid dan dikontrol melalui inverter dan baterai beroutput 220Volt. Tenaga yang dihasilkan dari PLTS inilah yang digunakan untuk menggerakkan pompa dan menyalurkan air ke tanaman.

Dalam hal ini Walikota Bandung Oded M. Danial sangat mengapresiasi penggunaan teknologi terbarukan ini sebagai pemanfaatan Urban Farming dan berharap ke depannya akan banyak kelompok lain yang turut menerapkan penggunaan teknologi tenaga surya sebagai kebutuhan bersama.

Hubungi Kami: